www.AlvinAdam.com

Berita 24 Maluku

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya ...

Posted by On 09.39

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya ...

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya PerdamaianInstagram.com/inamahu

Baihajar Tualeka, perempuan kelahiran 4 Februari 1974 merupakan aktivis perempuan dari Maluku dan dikenal sebagai inisiator perdamaian di Maluku. Pernah merasakan bagaimana sulitnya hidup di pengungsian karena konflik, Baihajar Tualeka berinisiatif mendirikan LAPPAN (Lingkar Pemberdayaan Perempuan dan Anak), sebagai wadah pemberdayaan perempuan dan anak serta diskusi antar lintas agama dan komunitas.

Bagaimana kisahnya?

1. Mama Bai, begitu perempuan ini akrab disapa, pernah terjebak konflik kerusuhan antar agama di Maluku tahun 1999

Loading video...https://www.youtube.com/embed/FLYufJi9KXA

Konflik kerusuhan yang te rjadi di Ambon tahun 1999 juga sempat ia rasakan. Hidup dalam kamp pengungsian, tanpa sekat antar pengungsi sehingga privasi tak lagi ada, tanpa sarana dan prasarana dan lingkungan yang kumuh pernah ia rasakan. Melihat anak-anak membawa bom molotov adalah kesehariannya.

2. Mencoba bangkit dari keterpurukan, Mama Bai memulai berjualan bubur ketan hitam di atas kapal

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya Perdamaiansapainstitut.or.id

Mama Bai mencoba bangkit dari keterpurukan dengan berjualan bubur ketan hitam di pelabuhan kapal. Ternyata, ide berjualan ini menjadi motivasi bagi ibu-ibu di sekitarnya. Banyak dari mereka yang ikut berjualan di atas kapal dan mendapatkan uang dari hasil jualan mereka.

Tentu saja ini membuatnya senang. Namun, kerendahan hati Mama Bai malah membuatnya menarik diri dari berjualan, dengan maksud tak ada niat persaingan berjualan antara ia dan ibu-ibu lainnya

3. Berjualan di kapal pun bukan tanpa risiko

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya PerdamaianInstagram.com/inamahu

Mama Bai menuturkan dalam buku "Aku Memilih Damai" bahwa selalu ada risiko saat ia dan teman-temannya berjualan di atas kapal. Beberapa temannya pernah tertembak bahkan mati oleh sasaran pelurus nyasar. Bahkan dalam ceritanya, ia dan temannya pernah tertinggal dalam kapal yang telah berlayar selama satu jam.

Untung saja, kapal mau untuk berbalik dan menurunkan mereka.

4. Namun siapa sangka, saat kerusuhan terjadi ia merupakan salah satu pembuat bom molotov dan slingshot

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya PerdamaianInstagram.com/inamahu

EDITORS' PICKS

  1. Pilihan Besar Hidupmu Ini Menentukan Kepribadianmu Banget Lho!
  2. Bedanya Workaholic vs. Pekerja Keras, Kamu Masuk Kategori Mana?

Tak disangka, pada awal konflik terjadi ia adalah pembuat bom molotov dan slingshot. Namun apa yang dilihatnya selama konflik, kekerasan hingga berujung kematian membuatnya berpikir apakah kekerasan dan konflik adalah satu-satunya solusi. Ternyata tidak.

5. Saat masa konflik terjadi pun, ia dan perempuan lainnya mendirikan kelompok SANUSA

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya PerdamaianInstagram.com/inamahu

Dikutip dari buku "Aku Memilih Damai", kondisi ko nflik mulai mereda namun belum dapat dikatakan aman. Mama Bai dan perempuan lainnya mulai untuk bertransaksi sayuran dengan komunitas lain. Perlahan, Mama Bai memberanikan diri untuk berdiskusi dan bercerita dengan komunitas Kristen.

Tak disangka, kedua komunitas yang bertikai ini berpandangan sama bahwa konflik mendatangkan derita, rasa tak aman dan takut. Hingga pada akhirnya tercetuslah suatu kelompok SANUSA (Saniri (perkumpulan) Satu Rasa) untuk menumbuhkan nilai-nilai kasih dan membagi duka.

Dengan slogan "DUKAMU-DUKAKU, SUSAHMU-SUSAHKU", siapa sangka perdamaian kecil dihadirkan dari perempuan-perempuan ini.

6. Semangatnya akan kedamaian di tanah Maluku mendorongnya mendirikan LAPPAN di tahun 2002

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya PerdamaianInstagram.com/inama hu

LAPPAN (Lingkar Pemberdayaan Perempuan dan Anak) merupakan salah satu bukti semangat perdamaian dari seorang Baihajar Tualeka. LAPPAN didirikan pasca konflik yang terjadi di Ambon dengan misi mulia sebagai upaya pemulihan kehidupan anak-anak dan perempuan pasca konflik, menjadi ruang pendidikan, konseling dan pemberdayaan, serta diskusi antar lintas agama dan komunitas dalam semangat menyebarkan perdamaian.

Ia berharap nantinya LAPPAN akan mencetak generasi penerus yang cinta akan kedamaian serta menumbuhkan nilai toleransi.

7. Atas semangat perdamaian yang begitu kuat, Baihajar Tualeka menerima penghargaan

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya Perdamaiansuarakita.org

Baihajar Tualeka tercatat sebagai Penerima Anugerah Saparinah Sadli tahun 2012. Sebuah penghargaan bagi perempuan Indonesia yang aktif menyuarakan k eadilan dan menciptakan budaya damai di Indonesia.

8. Tak hanya di Indonesia, Kedubes AS di Indonesia pun turut memberikan apresiasi

Baihajar Tualeka, Kartini Maluku yang Percaya Betapa Mahalnya Perdamaianvoaindonesia.com

Pada tahun 2013, bersama dengan 4 perempuan hebat lainnya, Baihajar Tualeka juga menerima penghargaan Indonesia Women of Change Awards dari Pusat Kebudayaan Amerika di Indonesia, @america. Penghargaan ini diberikan sebagai apresiasi atas perubahan positif yang dilakukan.

Melihat perjuangan dan semangat yang begitu besar dari seorang Baihajar Tualeka, mengajarkan kita betapa mahalnya perdamaian. Semoga kisahnya menjadi inspirasi bagi kita semua, karena pada dasarnya perdamaian adalah yang mempererat perbedaan.

Info lengkap klik di sini

Menulis Cerita Inspiratif #AkuPerempuan, Dapatkan Bonus 100 Poin & Smartphone 4G

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Read More Indra ZakariaEditorIndra ZakariaRegister IDN Times CommunitySumber: Google News | Berita 24 Maluku

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »